Friday, November 14, 2014

We Never Know

Hai, bloggers!
Sepagi ini gue dapat kabar kalau mama salah seorang temen kampus gue sudah berpulang mendahului kita semua. innaalillaahi wainnaaailaihi raaji'uun. Semua milik Allah SWT. akan kembali pada-Nya. Entah hari ini, besok, lusa, bahkan mungkin beberapa waktu ke depan.
Usia adalah salah satu rahasia Ilahi yang bahkan sang dokter hebat sekalipun tak tau. Mari kita gunakan sisa-sisa umur kita dengan melakukan hal-hal yang bermanfaat. Karna sejatinya bukan umur yang bertambah disetiap tahunnya, tapi jatah hiduplah yang berkurang.
Semoga arwah beliau ditempatkan di Jannah-Nya, semua amal ibadah diterima, dan semua dosa beliau dihapuskan. Serta keluarga yang ditinggaljan diberi ketabahan. Aamiin yaa Rabbalaalaamuino:)

Thursday, November 13, 2014

Simbiosis Mutualisme

Hai, bloggers!
Ciyee ilmiah banget judul postingan gue ya? Berasa anak IPA sejati gitu. Hahahha
Yap! Lo pasti udah tau dong ya apa itu simbiosis mutualisme? Yah meskipun lo anak IPS, tapi gue yakin lo tau sama hal yang sederhana ini.
Iya, "saling menguntungkan". Tapi kalo dalam kasus gue, namanya berubah jadi "saling memanfaatkan". Nahloh?
Jadilah ceritanya hari ini gue minta temenin sama si John buat nyari bahan penelitian gue. Dan tempatnya itu sekitar 1-2 jam lah kalo dari Padang! Hahaha. Gue yakin, mau nggak mau si doi harus mau. Wong kita partner in research gitulah ceritanya:D
Berangkat dari padang jam 3 kurang. Langit udah gelap banget sebenarnya. Tapi si doi tetep aja mau nemenin gue. Yaa gue bisa bilang apa? (Padahal emang pengen banget pergi berdua! *matteeeyy). Belum setengah perjalanan, hujan mulai turun. Makin ke atas, hujan makin lebat dan tak terkendali. Sempat gue ajak buat balik, tapi si doi malah bilang "Jadi kesini buat basah-basah aja?" Dan (lagi-lagi) gue bisa ngomong apa? (Sebenarnya nggak bener-bener niat buat balik juga sih:p)
Jadilah sepanjang perjalanan kita hujan-hujanan! Kita pake mantel sih, tapi si doi mantel atasan doang. Karena mantel yg celananya dia nyuruh gue yang pake. Berhubung celana mantel yang gue pinjem gatau dimana. Kalo orang yang baca ato denger cerita gue bagian ini pasti bilang "so sweet banget". Tapi sumpah itu gue ngerasa bersalah banget nggak menemukan celana mantel yang satu lagi iniT^T
Gimana nggak? Kita hujan-hujanan (and fyi hujan deras pake banget!) dan celana dia udah basah kuyup! Gue ajakin berhenti buat angetin diri dulu, si doi malah bilang "Cari apa yang diperlukan tu dulu baru abg tenang." *okesip:|
Akhirnya setelah liat di dua tempat, gue mutusin buat ambil sampel di tempat yang kedua. Walau sejujurnya bukan yang gue harapin. Karna udah nggak tega liat doi yang menggigil kedinginan:"
Akhirnya setelah dapat, kita nyari tempat berteduh plus buat makan. Karena ternyata dia belum makan siang! What the.. (bikin gue makin merasa bersalah-_-). Setelah nemu, kita duduk, makan, minum, plus istirahat. Ga kerasa ternyata kami hujan-hujanan hampir dua jam! Mana diatas motor dia bersin-bersin lagi. Ya Allah:"
Siap makan dan angetin diri, kita akhirnya pulang. Karna hujan juga udah mulai reda. Jadilah kita (lebih tepatnya dia sih) cerita-cerita. Iseng gue tanyain gmana dia sama gebetan dia kemarin. Daaaaaannn... si doi jawab mereka udah jadian! Huwaaa seketika hati gue jatuh berkeping-keping! (Mulai lebaaayy). Gatau sih gimana gue mau mendeskripsikan perasaan gue waktu itu. Yang jelas, jawabannya cukup buat gue untuk tidak terlalu "berlebihan" sama dia. Siap cerita pacar baru, entah gimana mulanya ujung-ujungnya cerita masa lalu. Yang jelas all about him. Nggak ada sedikitpun cerita tentang gue (karena emang gue nggak ada cerita dan dia juga nggak ada nanya!).
Daann (lagi dan lagi) kita kehujanan! Hahhaha. Jadilah pergi-pulang kita hujan-hujanan berdua. So sweet banget ga tuh? Wkwkwkwk.
Tapi dibalik semua hal yang memang buat gue nggak bisa nyembunyiin senyum gue, ada hal lain yang buat gue terpaksa senyum. Dia ganti dp plus status bbm nya sesampainya di padang:')
Yah, tamparan kuat banget buat gue supaya gue sadar dan nggak mikir yang aneh-aneh lagi tentang hubungan kita berdua. Dia memang nganggap gue sebagai ADIK, ga lebih:"
Yang penting, gue sudah melakukan simbiosis mutualisme. HAHAHAHA (ketawanya maksa banget yak?:'))

Wednesday, November 12, 2014

Surat Cinta untuk Ayah

Halo ayah. Ini aku, putrimu.
Bagaimana kabarmu hari ini? Ku harap baik-baik saja.
Tak terasa ya, yah. Sudah hampir 22 tahun hidupmu kau abdikan untuk membesarkan seorang putri seperti ku. Tapi bahkan sedikitpun rasanya aku masih belum mampu membalas semua pengorbananmu.
Hampir 22 tahun yang lalu, dengan muka cemas tapi bahagia kau menanti kehadiranku. Begitupun aku. Aku sangat menantikan waktu itu. Waktu dimana aku ingin sekali melihat wajah lelaki yang dengan lembut membelaiku dari balik kulit yang tebal. Sentuhanmu begitu hangat dan menenangkan. Ya, aku langsung jatuh cinta saat pertama kali aku melihat mata yang berlinang airmata bahagia itu.
Kinipun begitu. Aku selalu jatuh cinta setiap ku lihat mata teduhmu itu. Hangatnya tak pernah berubah. Selama hampir 22 tahun hidupku, aku tak pernah bosan melihat manik mata itu.
Ayah,
Maafkan aku yang sudah sebesar ini masih saja menyulitkanmu, masih saja membuatmu cemas. Maafkan aku yang sudah sebesar ini masih belum bisa memberikanmu apa-apa. Aku tau, sudah masuk masanya dimana aku yang harus mengabdikan hidupku untukmu. Tapi sekali lagi, maafkan aku ayah. Aku masih belum bisa memenuhi keinginanmu yang satu itu. Tapi aku berjanji, aku berjanji akan memenuhinya.
Terimakasih, ayah. Terimakasih atas segala pengorbananmu selama ini. Terimakasih atas kasih sayang yang tak pernah usai. Terimakasih atas segala jasa yang tak dapat ku balas. Aku mencintaimu, lebih dari yang kau tahu. Hanya saja aku tak tahu bagaimana cara mengungkapnya padamu. Aku terlalu malu untuk mengakuinya. Kaulah cinta pertama yang ku punya, ayah. Bukan dia ataupun mereka. Terimakasih sudah menjadi lelaki terhebat dan terkuat, untuk ibu, untuk kakak, untuk abang, dan untukku.
Semoga Allah SWT. selalu memberikanmu kesehatan dan umur yang panjang. Agar aku bisa bersamamu untuk waktu yang lama:)

Tuesday, November 11, 2014

Dimanfaatkan?

Hai, bloggers! It's really a long long time since my last posted!
Yah sebenarnya banyak banget yang mau gue tumpahin disini, tapi berhubung tuntutan sebagai mahasiswa tahun akhir plus mencari nafkah (gaya banget hahahha) ya gitu deh. Jadi udah jaraaaaaaaaangg banget nyisain waktu buat sekedar satu atau dua postingan. Huhuhu..
Anyway, sebenarnya sebelum postingan yang kali ini ada postingan yang pengen gue buat sih kemarin ini. Tapi berhubung sekarang lagi ingetnya yang ini, yaudah sih gue nulis yang ini aja deh yaa (apadeh-_-)
Nah jadi hari ini seorang sahabat bertanya ke gue "Nggak ngerasa dimanfaatin, ya?" (lho kok?)
Well, sebelum gue cerita lebih detail, mungkin gue bakal jawab dulu pertanyaan sahabat gue tersebut. Hemm, sebenarnya gue juga bingung mau jawabnya gmana. Kenapa? Ya karna emang gue yang mau ngebantuin orang tersebut. Mungkin kalo lo berada disekitaran gue, lo bakal nge-judge gue cewek bego. Mau mau nya diminta tolong begini begitu. So jawaban gue? Kalo ditanya sama hati terdalam gue, jawabannya "Ya". Tapi kenapa gue masih aja mau ngebantuinnya?! Sedangkan jelas-jelas setiap percakapan kami hanya mengurus urusan dia, bahkan sekalipun dia gapernah nanya urusan gue. What the??
Oke, gue rasa lo semua semakin bingung (sama, gue juga hahhaha). Sekarang gue to the point aja deh ya..
Jadi, gue lagi ada deket sama seseorang, sebut sajalah namanya "John" (keren banget). Si John ini senior gue di kampus. Mulanya deket sama dia itu waktu semester 7 kemarin, karna kebetulan kita ngambil mata kuliah yang sama. Jadi ya gitu, dia suka nanyain tugas ataupun jadwal kuliah. Semenjak itu, kita jadi deket. Ya deket sekedarnya aja, sekedar abang-adek (preeett). Kita sering bbm-an, bbm bongak-bongaklah, gamungkin romantis-romantisan. Hahahha. Sampai akhirnya gue yang "sok" prihatin sama dia yang belum juga proposal padahal udah ngajuin TA dari setahun yang lalu (trus gue?-_-).
Sampai disitu situasi masih biasa aja, gue masih biasa aja gada perasaan apa-apa kecuali prihatin. Si John masih sanggup ngangguin gue kalo lagi di kafe kampus. Sampailah pada akhirnya kita jadi bahan gosip di kampus! Demi apa ya ada salah satu senior gue yang titelnya temen deket si John nyebarin gosip nggak nggak karena "katanya" baca bbm-an gue sama si John! Ya sebenarnya gue juga nggak tau pasti apa yang disebarin sama tu senior. Yang jelas tiba-tiba aja mereka men-ciye ciye kan gue sama si John. Tapi emang karna itu "ciye ciye" nggak pernah langsung nge-straight ke gue jadi ya gue nggak nanggepinlah. Yang paling azab ya si John. Setiap ada aja momen, pasti selalu jadi bulan bulanan--" (John yang malang)
Singkat cerita, semenjak jadi bahan bulan bulanan begitu, si John mulai jarang datang ke kampus. Nah, mulai dari sanalah gue mulai bertanya-tanya sama dia, sampe nanyain masalah penelitiannya gmana kalo dia aja gapernah ke kampus. Usut punya usut, yang namanya udah di "ciye ciye" kan begitu, gue mulai ngerasa ada yang aneh dengan sikap gue ke dia. Tanpa gue sadari gue mulai mencari-cari kehadiran dia, gue mulai senyam senyum ga jelas kalo udah liat nama dia di chat list bbm gue, gue mulai nunggu-nunggu balesan bbm dia. Dan you know lah ya itu apa maksudnya, gaperlu gue jelasin juga lo pada pasti udah tau.
Gue lah namanya, kalo udah ada rasa sama seseorang, tanpa sadar gue perhatian aja sama tuh orang. Gue emang dasarnya perhatian juga, nggak cuma sama orang yang gue suka. Perasaan gue perhatiannya sih sama, tapi kata orang yang liat, perhatian gue itu beda banget dan keliatan jelas! (Are you serious??--")
Jadi selama beberapa minggu belakangan gue bantuin si John nyelesein proposalnya yang udah debuan gegara dianggurin hampir setahun. Entahlah, sebenarnya gue juga bingung. Gue bantuin dia atas dasar rasa suka atau lebih ke prihatin? But, diatas itu semua, gue selalu bilang ke hati gue kalo gue bantuin dia atas dasar rasa prihatin seorang adik ke abang yang tak kunjung tamat. *okesip*
Dan semenjak itu dia jadi terlihat "bergantung" ke gue. Minta tolong ini lah, itu lah. Yaa selagi masih bisa gue bantuin, gue bakal bantuinlah semampu gue. Sampai-sampai pembahasan di bbm pun cuma seputar proposal dia. Ya, cuma urusan dia. Egois, kan?
Jadi sekarang lo pada pasti punya pertanyaan yang sama ama sahabat gue tadi, kan? Dan lo menyimpulkan kalo semua yang gue lakuin buat si John pure karna dasar perasaan.
Entahlah. Gue nggak mau nyangkal kesimpulan itu, dan gue juga nggak meny-iya-kan sepenuhnya. Karena otak gue masih berfikir kalo itu emang cuma rasa kasihan, nggak lebih.
Bagi gue, selagi gue masih bisa ngebantuin orang, gue bakal bantu sebisa gue. Terlepas dari bagaimana sifat orang tersebut dikemudian hari. Jadi intinya,  jika nanti pada akhirnya gue memang cuma di "manfaatkan", ya gue tetap harus ikhlas ngebantuinnya, kan? Biarkan itu menjadi urusan dia sama Allah SWT. yang penting baik aja dulu.
Oke, udah cukup panjang ya ternyata. Dan mata gue juga udh gabisa lagi diajak kompromi.
Night, bloggers~!

Friday, August 15, 2014

Idiot

they said
I just like an idiot
when the day you went away.
yes, I was.
they said
I just like an idiot
when I thought about you all the day.
yes, I was.
and I'm being more like an idiot
when I MISS YOU
but I can do NOTHING.
yes,
I feel like an idiot for
MISSING YOU